Home Review Review Samsung Galaxy Z Fold3: Ponsel Lipat Terbaik Menjadi Lebih Baik
Galaxy Z Fold3

Review Samsung Galaxy Z Fold3: Ponsel Lipat Terbaik Menjadi Lebih Baik

by infogadgets Indonesia

infogadgetsSamsung Galaxy Z Fold3 bertekad untuk memenangkan skeptis ponsel lipat. Khawatir tentang daya tahan perangkat? Layar hingga 80% lebih tangguh, dan seluruh ponsel tahan air. Ingin berbuat lebih banyak dengan layar besar 7,6 inci? Ada dukungan S Pen, ditambah kamera di bawah layar untuk membuat tampilan lebih imersif.

Peningkatan yang ada di Galaxy Z Fold3 sangat penting, layar yang lebih cerah dan fitur multitasking yang ditingkatkan, lengkap dengan tampilan seperti Windows.

Meskipun perangkat lipat ini tetap menjadi perangkat khusus, ulasan Galaxy Z Fold3 kami menunjukkan bahwa Samsung telah menyempurnakan ponsel lipat terbaik yang dapat menjadi pilihan utama Anda ketika membeli. Dan menjadikannya pilihan yang sangat baik bagi pengguna yang menginginkan ponsel dan tablet dalam satu gadget. Berikut ulasannya.

Desain

Galaxy Z Fold3Samsung Galaxy Z Fold3 mempertahankan desain dan fungsionalitas seperti buku dari dua pendahulunya, dengan Cover Display 6,2 inci yang terbatas namun dapat digunakan di bagian luar sedangkan untuk menampilkan layar 7,6 inci besar di bagian dalam.

Dua layar, dan mekanisme engsel yang memungkinkan Anda untuk melipat dan membuka ponsel ini, digabungkan, Buat kami ini “Best Desain” di tahun 2021. Dan itulah yang Anda bayar: faktor wow… karena dapat mengeluarkan ponsel dari saku Anda dan membukanya untuk tidak hanya menampilkan layar seperti tablet, tetapi juga untuk menunjukkan bahwa Anda secara simbolis merupakan orang dengan teknologi terdepan.

Utuk kualitas, Samsung telah melakukan perbaikan pada engselnya, dan bahan yang digunakan lebih tahan lama daripada yang digunakan di semua ponsel lipat sebelumnya yang telah uji. Faktanya, Samsung mengklaim Z Fold3 80% lebih kuat dari perangkat lipat sebelumnya; dan tentu saja, ada perbedaan mencolok saat Anda membuka perangkat, terutama jika Anda pernah menggunakan Gen 1.

Desain Z Fold3 luar biasa, meskipun tidak selalu tampak praktis. Anda harus melupakan kenyataan bahwa Anda membayar mahal untuk membawa smartphone unggulan paling tebal dalam beberapa dekade ketika ponsel tipis dan ringan 271g. Ini adalah sentuhan yang lebih ringan dari pada Z Fold2 pada dengan 282g, tetapi masih merupakan perangkat yang besar dan kuat.

Yang baru di Galaxy Z Fold3 adalah tahan air dengan sertifikasi IPX8, yang berarti dapat bertahan di kedalaman air 1,5 meter hingga 30 menit.

Untuk semakin memperkuat Galaxy Z Fold3, bodi menggunakan material Armor Aluminium yang lebih kuat dan layar Gorilla Glass Victus dirancang untuk menahan goresan dan jatuh. Last but not least, Samsung mengklaim bahwa Z Fold3 menggunakan film PET pelindung baru yang bila dikombinasikan dengan lapisan layar utama yang “dioptimalkan” menghasilkan layar yang 80% lebih tahan lama.

Galaxy Z Fold3 hadir dalam tiga warna utama: Phantom Black, Phantom Green dan Phantom Silver.

Layar

Galaxy Z Fold3 sekali lagi menampilkan dua layar: layar penutup OLED 6,2 inci dan layar utama 7,6 inci yang terbuka setelah Anda membuka lipatan perangkat.

Kedua panel menawarkan kecepatan refresh adaptif 120Hz, dan kami merasakan pengoperasian yang mulus dan kinerja keseluruhan selama waktu kami menggunakan perangkat.

Resolusi untuk layar interior sama seperti sebelumnya pada 2208 x 1768 piksel, tetapi kabar baiknya adalah layar baru ini dinilai 29% lebih terang dari sebelumnya, berkat teknologi layar Eco baru.

Layar utama Galaxy Z Fold3 terlihat cukup memukau, dan alasan utamanya adalah kamera bawah layar yang baru. Alih-alih harus menatap notch atau punch hole, pada Galaxy Z Fold3 hampir tidak terlihat, terutama saat Anda membuka layar penuh saat melihat konten seperti foto dan video. Saat tampilan gelap, katakanlah di layar beranda, Anda dapat melihat lubang kecil, tetapi tidak terlalu terlihat.

Galaxy Z Fold3

Speaker Galaxy Z Fold3 cukup bertenaga dan menghasilkan suara yang jernih dan keras saat mendengarkan Spotify dan saat melakukan panggilan. Suara bisa sedikit teredam saat Anda meletakkan Z Fold3 di atas meja (salah satu speaker ada di bagian bawah) tetapi secara keseluruhan audionya solid dari ponsel yang dapat dilipat ini.

S Pen 

Galaxy Z Fold3 kompatibel dengan S Pen dan ini yang merupakan pembeda. Dalam paket penjualan S Pen akan dijual terpisah dengan dua varian yakni S Pen Fold Edition, dan S Pen Pro yang lebih besar, dengan Bluetooth for Air Actions dan pengisian daya USB-C.

Sementara dalam seri Note, S Pen yang disertakan berukuran tusuk gigi dan ditempatkan di dalam bodi ponsel, aksesori S Pen baru ini dibeli secara terpisah dan lebih besar, sehingga tidak dimasukkan ke dalam Fold. Tapi kami menemukan ukurannya, mirip dengan ukuran S Pen untuk tablet Samsung, agar lebih ramah nyaman saat menggunakan.

Jika Anda khawatir tentang menusuk layar halus Z Fold3, jangan khawatir. Ujung stylusnya akan menarik kembali jika terlalu banyak tekanan yang diterapkan, dan sejauh ini kami tidak memiliki masalah saat menggambar dan mencoret-coret catatan selama pengujian kami.

Satu-satunya hal yang kami rasa kurang di sini adalah dukungan S Pen pada Cover Display. Samsung telah menyertakan memo screen-off-nya pada layar bagian dalam yang lebih besar, dan ide tersebut tampaknya cocok untuk tampilan layar.

Multitasking dan Aplikasi

Galaxy Z Fold3 memiliki kelebihan, sangat nyaman saat multitasking. Berkat fitur Multi-Active Window, Anda dapat menjalankan dua aplikasi secara berdampingan (menarik dan melepaskan konten di antara keduanya) atau menjalankan hingga tiga aplikasi sekaligus. Dan sekarang fitur App Pair yang disempurnakan memungkinkan Anda membuat pintasan untuk dua aplikasi nanti dengan cara yang sama saat Anda membukanya.

Tidak ingin terus-menerus menggesek dari sisi kanan untuk membuka Panel Tepi untuk melihat aplikasi ini dan aplikasi lainnya? Samsung menambahkan fitur Taskbar baru yang memungkinkan Anda beralih antar aplikasi dengan cepat; itu hanya duduk di sisi kanan layar, mirip dengan bilah tugas Windows. Agar Taskbar berfungsi, kami harus ke menu Pengaturan dan mengaktifkan Samsung Labs, yang kebanyakan orang tidak akan tahu caranya.

Setelah diaktifkan, Taskbar adalah tambahan yang bagus. kami suka bahwa dapat dengan cepat melirik berapa banyak pemberitahuan yang mungkin kami miliki di Slack, misalnya, dengan cepat beralih ke aplikasi itu. Atau kami dapat dengan cepat membuka aplikasi favorit seperti Galeri dan whatsapp.

Samsung Labs juga dapat memaksa aplikasi yang tidak dioptimalkan untuk tampilan yang dapat dilipat agar berfungsi dalam mode Windows Multi-Aktif. Misalnya, kami dapat menonton Netflix di sisi kiri layar dan terus menonton Outer Banks sambil mengawasi pesan di sisi kanan layar.

Fitur keren lainnya adalah drag and split. Misalnya, jika Anda berada di browser Samsung dan sedang melihat item di Amazon, Anda cukup menyeretnya ke kanan untuk membuka jendela baru. Dengan begitu Anda dapat melihat detail pada satu produk sambil membandingkan produk lain di sebelah kiri. Aplikasi lain yang mendukung fitur ini termasuk Samsung Message, MS Office, One Note, dan lainnya.

Saat Anda melipat Galaxy Z Fold3 seperti laptop, sejumlah aplikasi mendukung mode Flex, yang menempatkan konten di bagian atas dan mengontrol bagian bawah pada layar. Ini berfungsi di YouTube dan aplikasi Kamera, dan kami juga menggunakannya selama panggilan video Google Meet hands-free. Anda bahkan dapat memaksa mode Flex untuk muncul di aplikasi.

Samsung juga bekerja sama dengan pengembang pihak ketiga untuk meluncurkan lebih banyak aplikasi yang bekerja secara native dengan Galaxy Z Fold3. Ini termasuk Snapchat, TikTok, Netflix, Spotify, dan YouTube. Misalnya, saat Anda menggunakan Spotify, Anda akan melihat jendela Now Playing di sisi kiri bawah dan menu temukan lainnya di sisi kanan, membuatnya lebih mudah untuk melakukan banyak tugas.

Tetapi aplikasi favorit kami yang dioptimalkan untuk Galaxy Z Fold3 adalah Chrome. Kami senang bisa melihat semua tab di bagian atas dan memindahkannya, seperti yang kami lakukan di desktop.

Kinerja

Galaxy Z Fold3Galaxy Z Fold3 berjalan pada chipset Qualcomm Snapdragon 888 tidak peduli bagian dunia mana Anda berada (tidak ada prosesor Exynos buatan Samsung di sini), dan itu cukup cepat untuk menangani multitasking aplikasi yang sebenarnya yang harus dapat dilakukan oleh perangkat seperti ini.

Itu penting, karena Samsung telah mengambil pemasangan aplikasi (di mana Anda dapat menggunakan dua aplikasi secara bersamaan) dan dok gesernya ke tingkat berikutnya dengan memungkinkan Anda membuat dok aplikasi permanen dan mengatur antarmuka (hingga tiga jendela aplikasi terbuka sekaligus) dengan cara apa pun yang Anda inginkan.

Ini adalah perkembangan besar bagi siapa saja yang pernah berharap perangkat lunak ponsel mereka bertindak lebih seperti perangkat lunak pada laptop mereka. Mampu beralih antar aplikasi tanpa harus menutup di layar beranda.

Dalam penggunaan sehari-hari Galaxy Z Fold3 memberikan kinerja yang cepat, baik saya menjalankan tiga aplikasi sekaligus atau berlari di trek di Asphalt 9. Namun, saya terkadang melihat beberapa gangguan, seperti saat beralih dari tampilan sampul ke layar utama. menampilkan.

Di Geekbench 5, yang mengukur kinerja keseluruhan, Galaxy Z Fold3 mencatat 3.268 pada bagian multi-core dari pengujian dan 868 pada single core. Itu setara dengan Galaxy S21 Ultra (3.400/1.123) tetapi jauh di belakang iPhone 12 Pro Max (4.100/1.600).

Galaxy Z Fold3 tidak jauh di belakang iPhone 12 Pro Max pada tes grafis 3DMark Wild Life. Samsung mengumpulkan 28.40 frame per detik, dibandingkan dengan 39 fps di iPhone.

Pada pengujian pengeditan video kami menggunakan aplikasi Adobe Premiere Rush, Galaxy Z Fold3 membutuhkan waktu 50 detik untuk mentranskode video 4K ke 1080p. Itu lebih cepat dari Galaxy S21 Ultra 1 menit dan 2 detik tetapi masih lebih lambat dari 28 detik iPhone 12 Pro Max.

Ini perangkat tablet Android 11 terbaik yang dapat Anda beli (walaupun itu juga akan menjadi yang paling mahal tentunya). Ada dua konfigurasi Z Fold3: 256GB dengan RAM 12GB, yang akan sangat memadai untuk kebanyakan orang, dan 512GB dengan RAM 12GB.

Meskipun Samsung telah menawarkan ponsel dengan penyimpanan 1TB , itu bukan pilihan di sini, dan tidak ada slot kartu microSD untuk memberi Anda penyimpanan lebih dari 512GB. Terus terang, dengan penyimpanan cloud yang ada di mana-mana, ada sedikit keinginan dari pihak produsen untuk lebih tinggi dari ini, setidaknya sampai rekaman video 4K dan 8K menjadi populer.

Baterai

Galaxy Z Fold3 mengemas baterai 4.400 mAh, yang sedikit lebih kecil dari Fold2 4.500 mAh Z. Galaxy Z Fold3 hanya bertahan 7 jam dan 52 detik dalam mode tampilan 60Hz, dan bahkan lebih sedikit pada mode adaptif (hingga 120Hz) pada 6:35. Galaxy Z Fold2 masing-masing bertahan lebih lama 10:10 dan 9:05, pada mode layar yang sama..

Seperti yang diharapkan, Galaxy Z Fold3 tidak menyertakan pengisi daya, jadi kami menggunakan pengisi daya Samsung 25W untuk menguji waktu pengisian daya. Setelah 30 menit, telepon mencapai 47%.

Galaxy Z Fold3 juga mendukung pengisian nirkabel hingga 10W. Anda juga dapat menggunakan bagian belakang Z Fold3 untuk membalikkan pengisian daya nirkabel perangkat lain hingga 4,5W. Inilah yang rumit, tidak ada pengisi daya di dalam kotak Galaxy Z Fold3, jadi Anda ingin menyimpan pengisi daya yang ada atau membelinya secara terpisah. Ini adalah langkah yang juga kami lihat dari Apple dengan seri iPhone 12-nya, dan dirancang untuk mengurangi limbah elektronik, dan mungkin tidak ada salahnya jika semua kotak smartphone yang jauh lebih tipis ini akan menghemat biaya pengiriman juga.

Kamera

Galaxy Z Fold3Kamera Samsung Galaxy Z Fold3 bagus, tetapi tidak inovatif; Anda akan puas dengan foto dan video yang sangat detail, ini juga tidak lebih jauh dari Z Fold2 tahun lalu.

Spesifikasi kamera mencerminkan apa yang kami dapatkan setahun yang lalu: kamera utama 12MP f/1.8, kamera ultrawide 12MP f/2.2, dan kamera telefoto 12MP f/2.4 yang mampu melakukan zoom optik 2x. Anda akan mendapatkan stabilisasi gambar optik di telefoto dan kamera ultra-lebar pada perangkat baru ini, tetapi hanya sedikit yang berubah.

Galaxy Z Fold3 mengambil foto yang tajam dan cerah dengan warna yang mencolok, seperti yang Anda harapkan dari hampir semua ponsel Samsung pada tahun 2021; tetapi setelah diperiksa lebih dekat, kami menemukan bahwa kamera utama S21 Ultra dari enam bulan yang lalu menangkap lebih banyak detail, seperti halnya iPhone 12 Pro Max.

Galaxy Z Fold3 menawarkan zoom optik 2x, yang terasa terbatas mengingat bahwa selama 18 bulan sebelumnya Samsung telah mengoceh tanpa henti tentang kamera Space Zoom di S21 Ultra, Note 20 Ultra, S20 Ultra. Tentu, Space Zoom 100x berlebihan, tetapi foto pada 30x dan 10x dapat digunakan, dan Z Fold3, terlepas dari harga kelas atas, tidak dapat mengelola apa pun yang mendekati itu.

Pengaturan kamera memang menyertakan satu trik seperti ruang angkasa. Ada kamera di bawah layar di dalam layar utama 7,6 inci, dan lubangnya disembunyikan oleh sepetak piksel saat tidak digunakan. Ini tidak sepenuhnya tidak terlihat, tetapi pola crosshatch melakukan pekerjaan yang baik untuk membuat layar sedikit lebih seragam.

Sayangnya, teknologi mutakhir ini lebih maju dari waktunya. Kami menemukan bahwa kamera 4MP f/1.8 menangkap foto yang terlihat kurang tajam dibandingkan dengan yang diambil dengan kamera selfie 10MP f/2.2 yang ada di layar depan. Dan itu memalukan, karena layar seperti tablet akan menjadi antarmuka konferensi video yang hebat. Tapi siapa yang ingin menggunakan kamera kurang baik dari lima kamera, yang memproyeksikan Anda sebagai sosok yang sedikit buram? Idenya rapi, tapi setengah matang.

Kesimpulan

Galaxy Z Fold3Dengan Galaxy Z Fold3, Samsung mempertahankan gelar ponsel lipat terbaik , dan itu bukan hanya karena benar-benar tidak ada persaingan saat ini. Anda mendapatkan desain yang lebih tahan lama, multitasking yang ditingkatkan, dan tampilan yang lebih baik dengan sedikit lebih murah harganya daripada sebelumnya.

Kamera di bawah layar merupakan langkah maju dalam hal desain, memungkinkan Anda melihat lebih banyak layar saat tidak digunakan. Tetapi resolusi 4MP kami nilai kurang buat ponsel terbaik.

Samsung juga layak mendapat pujian karena bekerja dengan pengembang untuk mengoptimalkan lebih banyak aplikasi untuk perangkat yang dapat dilipat. Namun, sementara saya menghargai dukungan S Pen, Samsung seharusnya menyertakan stylus, masa pakai baterai bisa lebih baik dan desain keseluruhan lebih ramping.

Secara keseluruhan, Galaxy Z Fold3 adalah pemenang, tetapi hanya untuk pengguna yang bersedia membayar mahal untuk ponsel yang dapat berfungsi ganda sebagai tablet.

 

Berita Lainnya

Leave a Comment