Home Review Review Redmi 9C: Smartphone Entry-Level Serbaguna
Redmi 9C

Review Redmi 9C: Smartphone Entry-Level Serbaguna

by infogadgets Indonesia

infogadgets – Jika Anda melihat smartphone entry-level dari beberapa tahun yang lalu, Anda akan melihat perangkat yang dianggap kurang bertenaga dan murah. Anda bahkan tidak akan menyebutnya sebagai daily-driver karena perangkat ini tidak dapat bermain game dan memiliki masa pakai baterai yang buruk.

Namun, Mulai tahun 2020, kami melihat lebih banyak smartphone di segmen “entry-level” memiliki perangkat keras yang melampaui harga yang diminta. Artinya sudah membawa spesifikasi yang mumpuni dan bisa dijadikan smartphone harian.  Salah satu contoh yang bagus adalah Xiaomi Redmi 9C. Apakah perangkat ini bisa jadi daily-driver untuk Anda? Mari kita cari tahu.

Desain

Redmi 9C

Dari sisi desain Redmi 9C adalah perangkat yang cukup besar bodinya berkat penawaran masa pakai baterainya yang juga besar, Sehingga desain memang besar. Sementara spesifikasi layar HD+ IPS dengan luas 6,53 inci tidak terdengar sebesar smartphone lain di pasaran, bezel yang mengelilingi layar cukup tebal menurut standar saat ini, menghasilkan profil yang lebih besar secara keseluruhan.

Redmi 9C

Di bagian belakang, Anda bisa menemukan modul kamera belakang persegi yang menonjol yang berisi tiga sensor, serta pemindai sidik jari, dan branding Redmi.

Di sisi kiri, kami memiliki baki tiga kartu dengan slot khusus untuk dua kartu nano-SIM dan kartu microSD. Sementara itu, di sebelah kanan, kami memiliki tombol volume dan tombol power.

Bagian bawah berisi port micro USB, mikrofon, dan loudspeaker. Di atas, kami mendapatkan jack headphone 3.5mm.

Bagian belakang memiliki desain yang menyerupai sidik jari, yang pada dasarnya hanya berupa sekumpulan garis lengkung. Terlihat cukup keren, ada sedikit tekstur pada garis, dan Anda tidak perlu khawatir dengan noda karena tidak mengilap.

Dengan ketebalan 9 mm dan berat 196g, Redmi 9C adalah salah satu smartphone yang tebal dan kokoh. Cukup tinggi dan lebar juga. Tapi secara keseluruhan terasa kokoh, dan nyaman ditangan yang berukuran besar. Meski pengguna dengan tangan kecil akan kesulitan melakukan navigasi dengan satu tangan.

Meski begitu, ukurannya cukup bagus untuk smartphone modern dan masih nyaman dipegang berkat lapisan matte di panel belakang dan lengkungan di bagian sisinya.

Layar

Redmi 9CPerangkat murah ini menampilkan layar dot-drop IPS 6,53 inci HD+ (1600 x 720) yang setara dengan 269ppi. Ini adalah resolusi yang layak bahkan untuk layar sebesar ini karena pikselnya tidak terlihat saat dilihat dari jarak normal. Warnanya tidak sekuat yang ditemukan di layar AMOLED, tetapi warnanya alami dan akurat.

Sudut pandang oke. Meski menjadi lebih redup jika dilihat dari sudut ekstrim. Ini juga rentan terhadap silau, artinya dapat dengan mudah memantulkan sumber cahaya yang kuat terutama di luar ruangan. Layarnya juga tidak secerah yang kami suka. Jika Anda menggunakannya di dalam ruangan, seharusnya tidak masalah. Bezelnya tebal tetapi tidak menghalangi pengalaman menonton jadi, itu juga akan baik-baik saja.

Kami menikmati menonton video dari YouTube. Audio yang tajam dan nyaring meskipun nada rendah hampir tidak ada. Ini bagus untuk mendengarkan santai, panggilan Zoom, dan panggilan suara handsfree. Tetapi jika Anda menginginkan pengalaman mendengarkan yang benar-benar bagus, pastikan untuk menggunakan headphone berkabel favorit Anda atau speaker Bluetooth.

Kamera

Redmi 9CRedmi 9C dibekali dengan pengaturan tiga kamera belakang, terdiri dari kamera utama 13MP, Ultrawide 5MP, dan Bokeh 2MP untuk potrait. Meskipun resolusi sensor tidak setinggi yang ditemukan di ponsel yang lebih mahal, konfigurasinya menjadikannya perangkat dengan kamera yang serbaguna yang dapat beradaptasi tergantung pada kebutuhan pengguna.

Kami tidak berharap banyak dari smartphone level pemula, tetapi berdasarkan foto yang kami ambil, Redmi 9C keluar sebagai penembak yang cukup bagus untuk di segmennya. Bidikan diambil di luar ruangan yang cerah dan tajam dengan kontras yang baik. Warnanya juga kaya, terutama hijau, merah, dan biru. Itu masih dapat mengelola foto yang layak di dalam ruangan meskipun Anda akan melihat bahwa itu mulai kehilangan detail dan warna saat cahaya semakin redup.

Selfie dari sensor 5MP juga bagus. Tidak banyak resolusi untuk dipilih tetapi kualitasnya bagus jika Anda mengambil foto di lingkungan yang cerah. Mode potret berfungsi, meski belum sempurna, tetap bisa digunakan untuk posting di media sosial.

Untuk video, Redmi 9C bisa merekam hingga 1080p pada 30fps. Kami tidak memperhatikan dan stabilisasi, tetapi warnanya bagus. Ada penajaman berlebihan yang terlihat, tetapi tidak agresif.

OS dan Aplikasi

Yang menjalankan perangkat menggunakan MIUI 12.0.1 berbasis Android 10. Kelihatannya mirip dengan MIUI 11 tetapi dengan beberapa penyesuaian visual yang lebih bagus.

Ini masih menggunakan beberapa layar beranda untuk menampung aplikasi, dan Anda masih memiliki opsi untuk menavigasi antarmuka menggunakan tombol tradisional atau dengan gerakan layar penuh.

Ada banyak aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya tetapi tidak semuanya adalah bloatware. Ada aplikasi MIUI stok dan aplikasi Google biasa. Yang pihak ketiga adalah Facebook, WPS Office, Netflix, Lazada, dan enam game. Anda dapat menghapusnya jika memang tidak membutuhkannya.

Performa

Redmi 9CUntuk dapur pacu Redmi 9C sudah menggunakan MediaTek Helio G35 dengan CPU octa-core 2.3GHz, GPU PowerVR GE8320, dan pilihan RAM 2GB, 3GB dan 4GB, dan untuk penyimpanan internal ada pilihan 32GB atau 64GB. Model yang kami review adalah 2GB + 32GB. Ini cukup baik untuk tugas-tugas dasar termasuk menjelajahi web dan penggunaan berat aplikasi media sosial.

Anda juga dapat memainkan game ringan menggunakan perangkat dengan warna Midnight Grey ini, meskipun jangan mengharapkan pengalaman yang lancar pada game yang membutuhkan dapur pacu yang besar. Kami masih bisa memainkan Mobile Legends tetapi dalam pengaturan grafis sedang. Mengingat RAM kecil, kemampuan multitaskingnya juga terbatas. Pada dasarnya, konfigurasi Redmi 9C ini hanya untuk tugas dasar dan aplikasi ringan. Lihat skor benchmark di bawah ini:

  • AnTuTu v8- 99.685
  • Geekbench – 143 (Single-Core), 501 (Multi-Core)
  • 3DMark SSE – 460 (OpenGL ES 3.1), 619 (Vulkan)
  • PCMark – 5.599 (Work 2.0)
  • AndroBench – 278,28 MB / s (Seq. Read), 177.75 MB / s (Seq. Write)

Konektivitas dan Masa Pakai Baterai

Redmi 9CMenjadi ponsel entry level, Redmi 9C hanya memiliki fitur konektivitas dasar. Itu berarti dukungan Dual-SIM dengan 4G LTE, WiFi 802.11 b/g/n/, dan Bluetooth 5.0. Mengingat baterainya yang besar, perangkat ini merupakan alternatif yang bagus untuk WiFi saku.

Bicara soal baterai, Redmi 9C dibekali baterai 5.000mAh. Itu akan berlangsung selama dua hari jika Anda menjalankan tugas dan aplikasi ringan. Dalam pengujian baterai PCMark, masa pakai baterai dinilai pada 18 jam dan 27 menit yang sangat bagus. Sebaliknya, pengujian loop video kami menghasilkan pemutaran selama 18 jam 48 menit . Pengisian daya lambat karena hanya mendukung pengisian daya 10W.

Kesimpulan

Redmi 9CRedmi 9C hadir untuk memberi pengguna smartphone dengan layar besar, kinerja mumpuni, kamera serbaguna, dan masa pakai baterai yang lama, tanpa mengeluarkan banyak uang. Dengan harga Rp 1.399.000 untuk model 3GB + 32GB, ini menjadikannya salah satu “smartphone paling terjangkau dan serbaguna untuk kelas entry-level” yang bisa menjadi daily-driver. Namun, kami merekomendasikan untuk mendapatkan model 4GB + 64GB seharga Rp 1.599.000. Tentunya itu akan memberi Anda kemampuan lebih untuk multitasking yang lebih baik dan lebih banyak penyimpanan, dan oleh karena itu, lebih banyak keuntungan lebih tentunya untuk Anda.

 

Berita Lainnya

Leave a Comment