Home Review Review Infinix Zero 5G: Budget Performance Champ?
Infinix Zero 5G

Review Infinix Zero 5G: Budget Performance Champ?

by infogadgets Indonesia

infogadgetsInfinix Zero 5G bertujuan untuk mengguncang persaingan pasar di segmen mid-range dengan menawarkan lembar spesifikasi yang cukup gahar untuk harga kisaran Rp 3 jutaan.

Muncul dengan chip MediaTek Dimensity 900 dengan RAM 8GB, layar IPS 6,78 inci 2460 x 1080 yang berjalan pada 120Hz, pengaturan tiga kamera dengan lensa utama 48MP f/1.8 dan telefoto 13MP f/2.5, di antara banyak lainnya.

Tetapi apakah Infinix mampu bersaing hanya dengan mengandalkan embel-embel 5G? Untuk lebih mengetahui secara keseluruhan smartphone yang dibandrol dengan harga Rp 3,4 juta ini. Yuks..simak artikel berikut ini.

Desain

Infinix Zero 5GInfinix Zero 5G terasa seperti ponsel premium, meskipun memiliki bodi yang cukup besar 168,7 x 76,5 x 8,8 mm dengan bobot 199g yang tidak terlalu berat. Sangat menyegarkan melihat desain yang begitu sederhana ketika beberapa smartphone memiliki desain yang lebih norak saat ini. Desain belakangnya dimulai dan diakhiri dengan branding Infinix 5G dan tonjolan kamera.

Ini sebagian besar terdiri dari plastik dengan aksen mengkilap, yang diakui terbukti cukup kuat, tetapi juga ternyata menjadi magnet untuk sidik jari berminyak. Setidaknya ada case grippy yang disertakan di dalam kotak yang dapat membantu menangani hal ini.

Desainnya tidak mengikuti pola yang ditetapkan oleh Infinix Zero X Pro sebelumnya. Dengan modul kamera melengkung (yang disebut Infinix sebagai “Desain Uni-Curve”), itu jauh lebih mirip dengan OnePlus Nord CE 2, yang pada gilirannya meminjam penampilannya dari Oppo Find X3 Pro.

Sisi-sisinya sedikit melengkung dan memiliki lapisan mengkilap yang sama dengan bagian belakang. Semua tombol berkerumun di sisi kanan dengan tombol power memiliki sentuhan yang sedikit lebih lemah daripada tombol volume. Di sisi lain adalah baki kartu Dual-SIM dengan baki hybrid untuk kartu MicroSD.

Ini adalah tampilan yang cukup menarik, dengan varian warna Cosmic Black, Skylight Orange dan Horizon Blue.

Ada sensor sidik jari yang dipasang di samping dan memiliki responsifitas yang bagus, yang tidak memberi kami masalah apa pun selama kami menggunakan satu bulan lebih. Ini adalah peningkatan yang nyata dari solusi in-display dari Infinix X Pro juga.

Semua portnya ada di bagian bawah, yang mencakup port USB Type-C dengan dukungan Fast Charging 33W dan jack audio 3,5mm.

Layar

Infinix Zero 5GInfinix Zero 5G dikemas dalam layar Full HD+ 120Hz 6,78 inci , tajam, dan lancar. Namun, itu hanya menggunakan panel IPS LCD, bukan penawaran AMOLED seperti Zero X Pro.

Ini berarti bahwa ia tidak memiliki warna mencolok dari generasi sebelumnya, belum lagi sezaman seperti Poco M4 Pro. Ini tampaknya menjadi bagian dari pertukaran untuk teknologi 5G. Anda dapat memiliki konektivitas jaringan generasi berikutnya atau layar OLED dengan harga sekitar Rp 3,4 juta, tetapi tidak keduanya secara bersamaan.Cakupan gamut warna solid jika tidak spektakuler 96,7% sRGB, 70,9% Adobe RGB dan 82% DCI P3. Anehnya, tidak ada mode warna tampilan alternatif, tidak seperti sebagian besar saingannya. Akibatnya, Anda terjebak dengan penawaran default yang menghasilkan Delta E rata-rata sub-optimal 3, yang pada dasarnya berarti bahwa output warna tidak terlalu akurat.

Infinix memiliki kecerahan maksimum 500 nits, dan kecepatan pengambilan sampel sentuh 240Hz. Itu lebih dari cukup untuk kondisi dalam ruangan tetapi mungkin tidak tahan dengan baik di luar ruangan.

Tapi salah satu penggantinya terdapat fitur Ultra Touch yang dapat mengatur Swipe Speed dan Motion Speed.

Performa

Infinix Zero 5GInfinix telah memaksimalkan smartphone anggaran terbarunya dengan sistem MediaTek Dimensity 900 on chip (SoC). Infinix Zero 5G menggunakan RAM 8GB. Seperti banyak ponsel 2022, ada tambahan 5GB ‘RAM yang dapat diperluas’ yang tersedia melalui penggunaan kembali beberapa penyimpanan internal UFS 3.1 ponsel.

Rata-rata skor multi-core Geekbench 5 sebesar 2.163 seperti Poco X4 Pro 5G, cocok dengan dan mengalahkan Redmi Note 11 dan Poco M4 Pro 5G. Ini adalah pertunjukan yang cukup mengesankan untuk smartphone pada titik harga ini.

Kami melakukan beberapa tes benchmark hasilnya adalah sebagai berikut:

AnTuTu v8 – 477031

Geekbench 5 –  706 (Single-Core), 2163  (Multi-Core)

3DMark SSE –  1994 (Wild Life),  3714 (Sling Shot Extreme OpenGL 3.1)

PCMark –  11888 (Work 2.0)

AndroBench – 603.89 MB/s (Seq. Read), 581.95 MB/s (Seq. Write)

Performa GPU Infinix Zero 5G juga sama bersemangatnya, dengan hasil benchmark yang melebihi Helio G96, Dimensity 810, dan Snapdragon 695 5G sezamannya. Secara praktis, kamu dapat menjalankan game Genshin Impact dengan super lancar.

Selain itu memberi kamu penyimpanan internal 128GB, Infinix Zero 5G juga memberi Anda slot microSDXC, untuk keperluan ekspansi. Satu hal lagi, smartphone ini tidak dilengkapi dengan koneksi NFC.

Interface

Infinix Zero 5GZero 5G berjalan pada XOS 10 Infinix berdasarkan Android 11. Merek tersebut telah melakukan peningkatan pada OS termasuk mengurangi beberapa aplikasi yang direkomendasikan di laci. Tampilannya masih sangat kental dengan ikon bergaya dan nuansa hijau tua secara keseluruhan di atas mode gelap.

Opsi standar hadir seperti multi-screen, split-screen, command center, dan kustomisasi tema. XOS memang menambahkan lebih banyak opsi privasi seperti aplikasi dan folder tersembunyi, Kids Mode, XClone, Smart Scenes, Game Optimization, dan Battery Optimization, di antara banyak lainnya. Pengguna yang lebih mahir juga dapat memilih XOS Lab, yang menampilkan fitur beta.

Kamera

Infinix Zero 5GInfinix Zero 5G memiliki total tiga kamera di bagian belakang: lensa utama 48MP f/1.8, telefoto 13MP f/2.5, dan potret 2MP f/2.4. Kami terkejut bahwa merek tersebut menyertakan lensa telefoto, bukan lensa sekunder ultrawide biasa.

Infinix Zero 5G

Aplikasi kamera dilengkapi dengan beberapa tambahan di atas opsi standar. Ini mendukung HDR, Video Pendek, Beautification, Portrait, Super Night Mode, Slow Motion, AR Shot, dan beberapa filter. Kamera utama dapat mengambil video hingga 4K30fps sementara telefoto dibatasi pada 1080p30fps.Kamera tidak memiliki dukungan OIS tetapi memiliki dukungan EIS yang berfungsi dengan baik seperti biasa.

Kamera utamanya 48MP f/1.8 ditenagai oleh sensor Samsung S5KGM1 yang secara native mengambil foto 12MP. Performa rata-rata untuk perangkat kelas menengah bawah dengan warna berkisar dari oke hingga sedikit menjemukan. Ketajaman pada foto di tengah adalah rata-rata sementara sudutnya sedikit kabur.

Mode Malam lumayan tapi memang memiliki beberapa kekurangan. Rentang dinamis agak rendah dan kamera akan mengeluarkan beberapa sorotan dalam upaya untuk mengekspos semuanya dengan benar.

Infinix mengganti lensa sekunder ultrawide biasa dengan lensa telefoto 13MP f/2.5. Beberapa orang mungkin tidak menyukai penghapusan opsi ultrawide tetapi lensa telefoto dapat memperdebatkan kualitasnya. Warna memiliki lebih banyak pop dibandingkan dengan lensa utama. Bagian tengahnya tajam meskipun tepinya mengalami penurunan ketajaman.

Lensa telefoto juga memungkinkan zoom 2x tanpa kehilangan meskipun ada penurunan kualitas yang signifikan yang hanya dikurangi dengan penajaman oleh perangkat lunak. Tingkat zoom dapat didorong hingga 30x tetapi foto akan terlihat buram dan detail tidak lagi ada.

Kualitas Audio

Infinix Zero 5G tidak memiliki speaker stereo, speaker bawah tunggal berfungsi tetapi sekali lagi, ini adalah speaker tunggal.

Smarphone juga memiliki mikrofon pembatalan kebisingan sekunder. Sebagian besar smartphone Infinix tidak memiliki dukungan agregasi ke operator dan hal yang sama dapat dikatakan untuk Infinix Zero 5G juga. Kami tidak tahu mengapa tetapi Infinix.Karena ini adalah smartphone terjangkau, Infinix telah menambahkan jack audio 3.5mm.

Secara keseluruhan, kualitas suaranya bagus dan tidak ada masalah dengan kualitas panggilan juga.

Baterai

Infinix Zero 5GInfinix Zero 5G hadir dengan baterai 5.000 mAh dengan dukungan pengisian cepat 33W. Pengisi daya 33W akan membutuhkan waktu sekitar 60 menit untuk mengisi daya dari 0 hingga 100%.

Secara keseluruhan, baterai bisa bertahan seharian, namun pada akhirnya, itu tergantung pada Anda, bagaimana Anda menggunakan ponsel cerdas Anda setiap hari.

Anda juga dapat menggunakan pengisi daya 33W, jadi meskipun baterai tidak bertahan selama sehari, baterai akan terisi dalam 60 menit.

Kesimpulan

Infinix Zero 5GDengan harga Rp 3 jutaan, Infinix Zero 5G adalah smartphone yang solid dengan beberapa keunikan. Performanya luar biasa berkat Dimensity 900-nya dan layar IPS 6,78 inci 2460 x 1080 sehalus sutra dengan kecepatan refresh 120Hz. Baterai juga merupakan salah satu keunggulannya karena baterai 5.000mAh-nya dapat bertahan lebih dari satu hari.

Kualitas kamera agak beragam terutama dengan kamera utamanya. Warna berkisar dari oke hingga kusam dan Mode Malam tidak memiliki rentang dinamis untuk mendapatkan foto cahaya rendah yang sempurna. Speaker bawahnya juga memberikan dan pengalaman audio yang tidak memadai dengan audio nyaring pada tingkat yang lebih tinggi dan bass yang lemah.

Secara keseluruhan, Infinix Zero 5G masih merupakan perangkat yang bagus meskipun ada kekurangannya. Ini akan condong ke arah pengguna game karena layar 120Hz dan Dimensity 900 yang dapat memainkan sebagian besar game dan baterai 5.000mAh-nya dapat membuatnya tetap aktif sepanjang hari.

Berita Lainnya

Leave a Comment