Home Review Hands-On Huawei Mate 30 Pro : Lemah Tanpa Layanan Google?
Huawei Mate 30 Pro

Hands-On Huawei Mate 30 Pro : Lemah Tanpa Layanan Google?

by infogadgets Indonesia

infogadgets – Huawei Mate 30 Pro akhirnya secara resmi diluncurkan di Indonesia dengan harga Rp 12.499.000. Seri ini memang sangat ditunggu karena memiliki keunggulan di fitur kamera. Hal ini dibuktikan dengan skor tertinggi di salah satu benchmark.

Namun dirilisnya ponsel ini mengalami masalah yang cukup berat, pasalnya di tengah-tengah perang perdagangan AS-Cina, Mate 30 Pro dipastikan tidak bisa menggunakan layanan dan aplikasi yang ada di Google Play. Tapi apakah jadinya Lemah Tanpa Layanan Google?

Kali ini infogadgets.info menjajal untuk pertama kalinya saat peluncuran, lalu bagaimana kesan pertamanya?

Desain dan layar

Huawei Mate 30 ProSebelumnya kami sudah mengetahui desain Huawei Mate 30 Pro sejak lama berkat banyak rumor yang bocor secara online. Terlihat sangat jelas DNA seri sebelumnya masih sangat melekat, namun Mate 30 Pro memiliki karakteristik tersendir dengan banyak perubahan di bodinya. Ini yang membuat kami terdorong untuk membahasnya.

dengan desain notch yang ultra-narrow dan bazel paling tipis. Berukuran 158.1×73.1×8.8mm dan beratnya 198 gram. Di tangan, itu sedikit lebih besar dari Huawei P30 Pro. Sangat mengejutkan pada pandangan pertama dengan layar FHD + 6,53 inci dalam format 18,4: 9 dan dengan notch 26,6 mm, bukannya 32,8 mm yang ada pada Mate 20 Pro.

Huawei menyebut layarnya Horizon Display, dan untuk mengkarakterisasi itu kami menemukan ujung-ujungnya yang mencapai sudut hampir 90 derajat (tepatnya 88) yang menciptakan efek mengalir, tentunya  sangat mengesankan.

Huawei Mate 30 ProDi sebelah layar ada tombol samping virtual (ketuk dua kali) yang menggantikan kontrol volume tetapi juga dapat digunakan untuk tugas-tugas lain seperti, misalnya, mengambil foto selfie. Kecenderungan untuk membuat kunci fisik menghilang untuk itu Mate 30 Pro menggunakan sensor sidik jari di dalam layar. Jadi hanya tersisa tombol power yang ada disebelah kanan dengan sentuhan warna merah.

Di bagian belakang, terdapat desain quad-camera system yang menonjol, dikelilingi cincin ‘halo’. bukan hanya sisi elegan yang diperhatikan, namun desain Mate 30 Pro juga diciptakan tahan air dan debu dengan srtifikasi IP68, sehingga pengguna yang menggemari fotografi tidak perlu khawatir jika mengambil foto dalam kondisi menantang sekali pun.

Di Bagian bawah ada port USB-C di pangkalan, dan sementara tidak ada jack headphone, ada blaster IR di bagian atas.

Mate 30 Pro pas di tangan, meskipun ukurannya tidak ringkas, berkat lengkung bodinya. Apalagi warna-warnanya yang ditawarkan sangat indah seperti Cosmic Purple, Emerald Green, Space Silver dan Black. akan tetapi di Indonesia hanya ada satu warna Cosmic Purple.

Kamera

Huawei Mate 30 ProDi bagian belakang, Anda akan menemukan kamera melingkar yang mengingatkan kita pada Lumia 1020. Terdapat empat sensor di bagian belakang: Ultrawide Cine Camera 40MP, 18mm, f / 1.8 (video 4K pada 60fps, ISO 51,200 dan gerakan ultra-lambat pada 7,680fps), 40MP, 27mm, f / 1.6, OIS SuperSensing, Telephoto 8MP, f / 2.4, 80mm, OIS, 3x optical zoom, 5x hybrid zoom, 30x digital zoom, Sensor kedalaman 3D.

Paket sensor ini bertujuan untuk menawarkan bidikan luar biasa dalam berbagai skenario dan situasi serta untuk mengkonfirmasi keunggulan ponsel ini di bidang fotografi. Sangat menyenangkan melihat bagaimana Huawei juga berfokus pada video. Model sebelumnya Anda tidak akan menemukan perubahan di sektor video.

Huawei Mate 30 ProAplikasi kamera merespons dengan cepat selama pengujian singkat kami. Pemotretan model, video gerak lambat, panorama, monokrom, HDR, dan mode selang waktu juga tersedia, serta fitur rekreasi lainnya seperti lensa AR. Ada juga mode Pro-Bokeh.

Kamera depan, terintegrasi ke dalam notch, terdiri dari sensor 32 megapiksel dengan aperture f / 2.0 yang memungkinkan Anda merekam video dalam FHD + dari 2288×1080.

Kekuatan Kirin 990 dan baterai 4.500 mAh

Huawei Mate 30 ProDi dalam bodi terdapat prosesor Kirin 990 baru dengan modem 2G/3G/4G . Chip baru, yang direalisasikan dengan proses 7nm + EUV, menjanjikan kinerja yang dioptimalkan dalam hal daya pemrosesan dan efisiensi energi dibandingkan dengan generasi sebelumnya berkat Da Vinci NPU dari Huawei (sebuah NPU ganda + NPU core). Serta supersize 16-core GPU untuk memberikan performa super cepat serta efisiensi daya yang tinggi.

Untuk memori Mate 30 Pro dilengkapi dengan RAM 8GB dan 256GB memori internal. Huawei Mate 30 Pro juga memiliki baterai 4.500 mAh dengan pengisian daya SuperCharge 40W dan pengisian daya nirkabel 27W Wireless SuperCharge Technology yang dapat mengisi baterai 2 kali lipat lebih cepat dibandingkan charge standart. sementara itu, fitur wireless Reverse Charging memeungkinkan ponsel ini sebagai powerbank.

Tanpa Aplikasi dan Layanan Google

Huawei Mate 30 ProPertanyaan yang begitu banyak, apa yang terjadi dengan perangkat lunak Mate 30 Pro? Apakah ini versi Android open-source tanpa paket layanan dan aplikasi Google? Alasannya diketahui: larangan AS yang tidak memungkinkan Huawei untuk bekerja dengan Google.

Layanan seluler Huawei tersedia, termasuk AppGallery, yang diusulkan secara teoritis sebagai alternatif untuk layanan seluler Google tetapi, dalam praktiknya, memang akan ada beberapa aplikasi yang bisa dijalankan seperti ojek online.

Huawei Mate 30 Pro diluncurkan dengan EMUI 10 dan Android 10, yang saat ini kami gunakan dalam versi beta pada Huawei P30 Pro, dengan sejumlah fitur baru termasuk tampilan warna selalu aktif dengan informasi lebih lanjut dan Dark Mode untuk semua aplikasi.

Huawei Mate 30 Pro juga mendukung AI Gesture Control dengan sensor Swing Gesture yang terdapat di bagian depan ponsel. fitur ini memungkinkan pengguna untuk menggeser dan bahkan meng-capture tampilan di ponsel tanpa perlu menyentuh dilayar. selain itu gerakan tangan, sensor Swing Gesture ini juga dapat membaca biometrik pengguna, sehingga dapat otomatis melakukan rotate tampilan mengikuti gerakan mata pengguna.

Kesimpulan

Huawei Mate 30 ProHuawei Mate 30 Pro sangat  menjanjikan jika Anda melihat lembar spesifikasi dan menunjukkan bahwa sekali lagi teknologi di tangan ponsel ini sangat canggih. Menampilkan desain yang indah, ponsel ini mencoba mengoptimalkan pengalaman dari semua sisi, tampilan, kamera, dan kinerja.

Huawei berani menghilangkan kontrol volume dan menempatkan fitur sentuh yang menawarkan berbagai jenis interaksi. Akan menarik untuk mencobanya dalam penggunaan sehari-hari. Lalu ada pertanyaan tentang layanan dan aplikasi Google yang tidak ada. Sepertinya jika Anda sangat menyukai fitur kamera dan kinerja, memang patut ada yang harus dikorbankan.

Berita Lainnya

Leave a Comment