Home News Exynos 1000 vs Snapdragon 875: Merapatkan Margin!
Exynos 1000

Exynos 1000 vs Snapdragon 875: Merapatkan Margin!

by infogadgets Indonesia

infogadgets, Jakarta – Chipset Exynos 990 yang mendukung seri Galaxy S20 dan Galaxy Note 20 telah menimbulkan banyak kontroversi tahun ini. Seperti yang telah dilakukan selama bertahun-tahun, Samsung mengirimkan varian perangkat ini di pasar tertentu dengan Snapdragon 865 dan bahkan Snapdragon 865+. Perdebatan berkecamuk tentang kesenjangan Exynos 990 vs Snapdragon 865 karena chipset Samsung sendiri jelas tidak dapat menandingi Snapdragon dalam kinerja dan efisiensi daya.

Akibat itu timbul puluhan ribu tanda tangan petisi yang meminta Samsung untuk tidak menggunakan prosesor Exynos sama sekali. Pemegang saham Samsung sendiri memuji perusahaan tentang keputusannya untuk tetap menggunakan prosesor khusus. Tim Exynos pun dikabarkan merasa terhina karena varian Galaxy S20 bertenaga Exynos diganti dengan varian Snapdragon 865 untuk pasar Korea.

Baca juga: Dijual dengan Harga Rp 33.888.000, Galaxy Z Fold2 Sudah Bisa di Pre-Order

Akar masalah ini terletak pada inti CPU Mongoose khusus yang digunakan Samsung di chipset Exynos. Core Mongoose M5 yang digunakan di Exynos 990 gagal untuk menandingi apalagi mengalahkan core Kryo 585 Snapdragon 865. Samsung telah mencoba mengecilkannya pada beberapa kesempatan, terutama ketika banyak orang mulai mengeluh tentang hal ini, tetapi intinya tidak benar-benar mengatasi masalah .

Samsung memang membuat perubahan besar tahun lalu yang mungkin tidak terdeteksi oleh banyak orang. Itu memberhentikan seluruh tim pengembangan CPU di Samsung R&D Center di Austin, Texas. Diyakini bahwa tim ini bertanggung jawab untuk menangani pengembangan inti CPU kustomnya. Artinya, Samsung telah menyerah secara efektif untuk mengembangkan inti khusus. Ini akan mengikuti cara Qualcomm dan mengadopsi desain semi-kustom dengan melisensikan inti standar dari ARM.

Rencana ARM di masa depan mungkin telah berkontribusi pada keputusan Samsung untuk melepaskan upaya inti khusus. Perusahaan akan perlu meningkatkan pengeluaran R&D secara signifikan jika ingin menyamai desain agresif ARM dan kegagalan untuk melakukannya akan menyebabkan kesenjangan yang lebih besar dalam kinerja dan efisiensi. Jadi Samsung memutuskan untuk mengambil pendekatan berbeda.

ARM meluncurkan desain inti CPU andalan barunya beberapa bulan yang lalu. Yakni Cortex-A78 yang memiliki kinerja tinggi terbaru ARM dan ini merupakan peningkatan evolusioner dengan peningkatan kinerja CPU 20 persen dan konsumsi daya lebih hemat hingga 50 persen. Itu membuat semua orang terkejut dengan pengumuman kinerja dari inti utama Cortex-X1 . Anggap saja sebagai Cortex-A78 tentang steroid. ARM mengklaim bahwa kinerja puncaknya 10 persen lebih tinggi dari A78 dan 30 persen di atas inti A77 yang digunakan pada chipset andalan yang ada.

Penting untuk diperhatikan apa arti Cortex-X1. Ini adalah penawaran pertama di bawah program ARM Cortex-X Custom (CXC) di mana perusahaan melibatkan mitra lisensi dalam proses desain Cortex jauh lebih awal. Mitra memiliki lebih banyak fleksibilitas untuk membentuk target kinerja produk akhir. Tebak siapa yang secara mencolok disebut sebagai salah satu partner program CXC di situs ARM? Samsung.

Ada tanda lain ketika core ARM baru diumumkan awal tahun ini di bulan Mei. Joonseok Kim, wakil presiden tim desain SoC di Samsung Electronics, mengatakan, Samsung dan Arm memiliki kemitraan teknologi yang kuat dan kami sangat senang melihat arah baru yang diambil Arm dengan program Cortex-X Custom, memungkinkan inovasi dalam ekosistem Android untuk pengalaman pengguna generasi selanjutnya.

Jika Anda terus memantau pengumuman ini, Anda tahu bahwa sangat jarang Samsung memberikan pujian seperti itu pada IP ARM baru selama peluncuran yang ada. Jika ada, ini bisa dianggap sebagai tanda bahwa Samsung akan melisensikan Cortex-X1 dari ARM. Mungkin pekerjaan yang sedang dilakukan dengan ARM pada program CXC memberi Samsung dorongan terakhir yang diperlukannya untuk menghilangkan inti khusus untuk selamanya.

Apa yang masih harus dilihat, bagaimanapun, adalah konfigurasi yang mungkin digunakan Samsung. Qualcomm lebih memilih konfigurasi 1 + 3 + 4 di mana inti utama dipasangkan dengan tiga inti berkinerja tinggi dalam kluster yang sama sedangkan inti kelas bawah membentuk kluster efisiensi terpisah. Dengan demikian dapat diasumsikan bahwa X1 akan dipasangkan dengan A78 di cluster performa Snapdragon 875 sedangkan Cortex-A55 akan membentuk cluster efisiensi.

Samsung pindah ke konfigurasi 2 + 2 + 4 dari 4 + 4 dengan Exynos 9820. Exynos 990 memiliki dua inti Exynos M5 untuk kinerja puncak, dua inti kinerja Cortex-A76 standar, dan empat inti Cortex-A55 untuk efisiensi. Samsung seolah-olah akan beralih ke konfigurasi 1 + 3 + 4 untuk Exynos 1000, meskipun berpotensi memilih 2 + 2 + 4 juga, dengan dua inti X1 untuk kinerja puncak, dua inti Cortex-A78 dan empat inti Cortex-A55. Mengintegrasikan beberapa inti X1 dalam sebuah chipset akan memiliki tantangan tersendiri, terutama terkait dengan efisiensi daya, tetapi itu bukan sepenuhnya tidak mungkin.

Ini harus, setidaknya dalam teori, menjembatani kesenjangan Exynos 1000 vs Snapdragon 875 secara luas. Baik Exynos 1000 dan Snapdragon 875 diharapkan diproduksi pada proses 5nm EUV Samsung yang harus menunjukkan daya saing yang lebih baik daripada proses 7nm-nya. Ada lebih banyak hal yang membuat chipset benar-benar kuat tetapi setidaknya ada harapan sekarang bahwa keduanya akan lebih dekat satu sama lain daripada sebelumnya.

Jangan lupa tentang GPU. Qualcomm akan memasangkan Snapdragon 875 dengan GPU Adreno baru tetapi tidak jelas apakah Samsung akan menggunakan GPU Mali-G78 terbaru ARM yang diluncurkan bersamaan dengan inti baru pada bulan Mei atau jika kolaborasinya dengan AMD akhirnya akan menghasilkan unit pemrosesan grafis khusus. Analis tampaknya percaya chipset andalan Samsung berikutnya akan menampilkan GPU AMD.

Baca juga: Hands-On Samsung Galaxy S20 FE: Layar Datar dengan Bodi Lebih Ramping

Samsung mengumumkan kemitraannya dengan AMD pada bulan Juni tahun lalu, secara efektif mengonfirmasi bahwa chip Exynos masa depan akan datang dengan grafis AMD Radeon khusus, khususnya arsitektur grafis RDNA yang baru. Skor tes awal sintetis yang bocor menunjukkan GPU dengan mudah mengalahkan Adreno 650 Snapdragon 865.

Keputusan akhir hanya dapat diberikan setelah kedua chipset diuji pada unit ritel, tetapi kami sangat optimis tentang prospek Exynos 1000 vs Snapdragon 875. Ada alasan yang cukup untuk percaya bahwa kami tidak akan melihat pengulangan dari apa yang terjadi. terjadi tahun ini dengan Exynos 990. Ini berarti bahwa pelanggan yang membeli salah satu model Galaxy S21, yang akan menjadi seri pertama yang menggunakan Exynos 1000, tidak akan merasa seperti mereka mendapatkan kekurangan dibandingkan dengan mereka. yang membeli varian Snapdragon.

 

 

Sumber

 

 

Berita Lainnya

Leave a Comment